Tren Investasi Perhiasan Pada Kalangan Orang Indonesia

Tren Investasi Perhiasan Pada Kalangan Orang Indonesia, Untuk Aprilia Ayu Ramadhani, atau Lia yang berusia 29 tahun, perhiasan bukan hanya koleksi aksesoris, tetapi penyelamat. Ketika mobilnya mogok baru-baru ini, membutuhkan jutaan rupiah untuk perbaikan, ia pergi ke toko emas untuk memperdagangkan perhiasannya dengan imbalan uang tunai yang sangat ia butuhkan.

Berita Nasional.co – “Ini mungkin tidak selalu menguntungkan, karena toko-toko terkadang membeli perhiasan saya dengan harga yang relatif rendah,” katanya kepada The Jakarta Post baru-baru ini. “Namun, aku bisa pergi ke toko kapan pun aku butuh uang dalam keadaan darurat.”

Karena itu, ia telah berinvestasi dalam perhiasan sejak 2009, selain menyimpan sebagian simpanannya dalam deposito berjangka.

“Setoran [waktu] adalah produk investasi yang aman, tetapi saya tidak bisa menarik uang saya kapan pun saya mau, dan kantor bank tutup pada akhir pekan. Berinvestasi dalam perhiasan lebih fleksibel, ”kata ibu rumah tangga itu.

Lia mengatakan bahwa dia akan memperhitungkan Bandar Agen Judi Togel Dingdong online nilai penjualan barang sebelum membeli perhiasan, menambahkan bahwa dia menghindari batu mulia, yang dapat menurunkan nilai penjualan.

Berinvestasi dalam perhiasan adalah hal umum di Indonesia, banyak dari mereka akan membeli perhiasan untuk dijual di masa depan alih-alih menyimpannya. Sadar akan tren ini, pembuat perhiasan pertama yang terdaftar di negara itu, PT Hartadinata Abadi, mengumumkan rencana untuk memperluas segmen ritelnya dengan membuka lebih banyak toko, karena perusahaan memperoleh lebih banyak keuntungan dari membeli daripada menjual perhiasan.

Meskipun niat mereka untuk akhirnya menjual perhiasan, pembeli tetap memperhatikan desain. Lia mengatakan dia akan melihat desain suatu barang sebelum mempertimbangkan nilainya. Dia mengatakan dia lebih suka desain yang lebih sederhana agar sesuai dengan usianya dan akan mengambil inspirasi dari selebriti lokal.

Demikian pula, Sakinah Assegaf, 25, mempertimbangkan desain barang-barang perhiasan, sementara nilai penjualan, yang menurutnya menguntungkan, berada di urutan kedua.

“Berinvestasi dalam perhiasan memungkinkan saya untuk menghemat uang dalam gaya, itulah sebabnya saya selalu menilai desain terlebih dahulu, karena saya akan memakainya setiap hari,” katanya.

Direktur pembuat perhiasan CW Jewels yang berbasis di Singapura, Caroline Wihono, mencatat perubahan di pasar Indonesia, di mana orang-orang yang dulu hanya membeli emas untuk investasi sekarang ingin mengubah investasi emas mereka menjadi sesuatu yang dapat mereka gunakan untuk mewakili diri mereka sendiri.

Pergeseran itu telah mendorong bisnis keluarga generasi keempat, yang didirikan di Semarang, Jawa Tengah, untuk kembali ke pasar Indonesia pada 2016, kata Caroline.

“Orang-orang tidak hanya berinvestasi dalam bentuk moneter semata, tetapi juga percaya diri,” katanya kepada Post saat showcase eksklusif di Jakarta Selatan baru-baru ini.

Dia mengatakan perusahaan telah menerima lebih banyak permintaan untuk batu permata berwarna-warni dan “desain berani” pada tahun 2018 dari pasar Indonesia, menunjukkan bahwa orang-orang di negara ini menjadi lebih sadar akan gaya. Dia menghubungkan perubahan itu dengan meningkatnya penggunaan media sosial di negara ini.

“Sekarang, di masa internet, orang lebih terbuka pada apa yang ada di luar sana. Indonesia adalah negara di mana orang-orangnya sangat berpikiran media sosial, dan mereka mudah dipengaruhi oleh apa yang orang lain kenakan di media sosial. Karena itu, saya pikir tren kenaikan perhiasan akan berlanjut, ”katanya.

Caroline mengatakan bahwa, untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat, teknologi telah menjadi bagian penting dari bisnis perhiasan.

CW Jewels, dengan pabrik di Semarang, Jawa Tengah, menciptakan perhiasan yang dibuat khusus menggunakan pemodelan 3D – yang juga merupakan alasan bagi perusahaan untuk berbasis di Singapura, yang menawarkan teknologi lebih maju daripada Indonesia, di atas akses ke pasar internasional.

Caroline menyuarakan optimismenya bahwa, dengan pembangunan infrastruktur yang berkelanjutan, perusahaannya dapat berkembang di negara asalnya di Indonesia.

“Saya melihat tren ini meningkat pada 2019, bahkan 2020, ketika teknologi semakin mengubah konsumsi [kebiasaan] di Indonesia,” katanya.

Menurut perkiraan oleh firma riset pasar Euromonitor International, pasar perhiasan Indonesia telah tumbuh 13 persen YoY menjadi Rp 21 triliun.

Studi ini menunjukkan bahwa permintaan untuk perhiasan yang terbuat dari kombinasi emas, perak dan logam lainnya dapat meningkat 7,8 persen setiap tahun hingga 2021. (ars)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *