Studi di Australia menghubungkan asupan serat selama kehamilan dengan bayi yang lahir dengan alergi dan penyakit autoimun

Studi bersama di Australia menghubungkan asupan serat selama kehamilan dengan bayi yang lahir dengan alergi dan penyakit autoimun, Sebuah penelitian di Australia mengungkapkan bahwa makan makanan tinggi serat selama kehamilan dapat secara dramatis mengurangi risiko bayi dilahirkan dengan preeklampsia, penyakit serius yang juga ditunjukkan oleh penelitian ini dapat menyebabkan alergi dan penyakit autoimun di kemudian hari.

Berita nasional.co – Para peneliti dari Charles Perkins Centre, University of Sydney (UoS), Studi bersama Bayi Barwon dari Deakin University, Monash University, James Cook University dan Australian National University merilis studi bersama pada hari Rabu.

Penulis senior, Profesor Ralph Nanan dari UoS mengatakan kepada Xinhua bahwa hubungan antara diet dan preeklampsia disebabkan oleh asetat, suatu senyawa yang diproduksi oleh bakteri usus ibu ketika mereka memproses serat.

Saat ini preeklamsia terjadi pada hingga 10 persen kehamilan dan gejalanya termasuk tekanan darah tinggi, protein dalam urin dan pembengkakan parah pada ibu, sering menyebabkan persalinan prematur.

Wahyu pertama dari penelitian ini adalah untuk secara langsung menghubungkan asetat dengan ibu yang mengalami preeklampsia.

“Kami mengukur kadar asetat dalam Bandar judi togel dingdong online (sekelompok wanita hamil) dan kami menemukan bahwa ibu yang mengalami preeklampsia memiliki kadar asetat yang jauh lebih rendah daripada ibu yang sehat,” kata Nanan.

Kemudian, melalui percobaan pada tikus, para peneliti menunjukkan bahwa pada kehamilan di mana para ibu menderita preeklampsia, perkembangan organ kekebalan yang penting yang disebut timus sangat berkurang.

“Jadi, bayi-bayi ini memiliki organ yang lebih kecil, organ kekebalan yang disebut timus yang berada di belakang tulang dada Anda,” jelas Nanan.

“Dan timus sebenarnya adalah organ kekebalan yang sangat penting karena menghasilkan sel yang mencegah alergi dan penyakit autoimun.”

“Jadi ini artinya kita sekarang memiliki mekanisme untuk memahami mengapa diet rendah serat, seperti diet Barat, dikaitkan dengan lebih banyak alergi dan penyakit autoimun di kemudian hari,” katanya.

Berdasarkan penelitian, Nanan merekomendasikan wanita hamil mempertahankan diet tinggi nabati dan makanan yang tidak diolah – yang menurutnya lebih baik untuk kesehatan.

“Makan makanan asli, bukan makanan olahan, itu terutama harus berbasis tanaman, sedikit daging dan sedikit ikan tetapi sebagian besar berbasis tanaman dan tidak terlalu banyak,” katanya.

Nanan menambahkan bahwa makanan Cina yang cenderung mengandung banyak sayuran dan makanan yang tidak diolah lebih baik daripada makanan barat yang mengandung banyak bahan pengawet.

Tim yang bertanggung jawab untuk penelitian ini berharap bahwa penelitian lebih lanjut akan mengkonfirmasi hubungan antara serat dan preeklampsia dan dapat mengarah pada pencegahan penyakit serta berkurangnya kasus alergi dan penyakit autoimun di kemudian hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *