Dua Mantan Siswa Menembaki Sekolah Brazil Pada Rabu

Dua mantan siswa menembaki sebuah sekolah di Brasil pada hari Rabu dan menewaskan sedikitnya lima remaja serta dua pejabat sekolah sebelum melakukan bunuh diri dalam serangan yang menurut polisi terinspirasi oleh pembantaian Columbine 1999 di Amerika Serikat.

Berita Nasional.co – Sebelum memasuki sekolah Raul Brasil di Suzano dekat Sao Paulo, dua mantan murid berusia 17 dan 25 menembak dan membunuh paman penyerang yang lebih muda, yang memiliki agen penyewaan mobil tempat mereka mencuri kendaraan.

Sepuluh orang, termasuk dua penyerang, tewas total, kata polisi Sao Paulo. Para siswa yang meninggal adalah anak laki-laki berusia 15 dan 16 tahun.

Polisi mengidentifikasi para penyerang sebagai Guilherme Taucci Monteiro, 17, dan Luiz Henrique de Castro, 25. Remaja berusia 17 tahun itu adalah pemimpin dan perencana utama, kata seorang penyelidik.

Sepuluh orang lainnya, kebanyakan anak-anak sekolah, ditembak dan terluka, dengan beberapa dalam kondisi serius, kata polisi. Sebuah video amatir yang ditayangkan oleh Bandar Judi Togel Online Globo TV menunjukkan anak-anak berteriak, berlari, dan memohon untuk kehidupan mereka ketika suara keras terdengar.

Anak-anak memanjat dan melompati tembok yang mengelilingi gedung sekolah, lalu berlari menuruni jalan, berteriak minta tolong, rekaman kamera keamanan dari rumah-rumah di dekat situ.

Marilene Gonçalves, seorang ibu rumah tangga berusia 51 tahun yang tinggal di dekat sekolah, pergi ke luar ketika dia mendengar suara tembakan dan jeritan. “Aku membuka pintu gerbang ke rumahku, dan aku melihat anak-anak melompati tembok sekolah,” katanya.

Marcelo Salles, komandan pasukan polisi di negara bagian Sao Paulo, mengatakan: “Itu adalah kejahatan brutal yang tak terkatakan.”

Kedua penyerang menghabiskan lebih dari setahun merencanakan serangan mereka, yang mereka “harapkan akan menarik lebih banyak perhatian daripada pembantaian Columbine,” seorang penyelidik mengatakan dengan syarat anonimitas. Dalam serangan tahun 1999 di Columbine High School di Littleton, Colorado, dua siswa membunuh 13 orang.

Motifnya belum jelas. Sekolah itu berada di lingkungan kelas menengah dan memiliki sekitar 1.000 siswa berusia 11 hingga 16 tahun. Seorang guru mengatakan kepada polisi bahwa penyerang yang lebih muda itu telah diganggu ketika dia masih seorang siswa di sana.

Penembakan di sekolah jarang terjadi di Brasil, meskipun negara itu adalah salah satu yang paling kejam di dunia dengan pembunuhan tahunan lebih banyak daripada yang lainnya. Penembakan sekolah besar terakhir adalah pada tahun 2011, ketika 12 anak ditembak mati oleh seorang mantan murid di Rio de Janeiro. dua mantan siswa tersebut tewas di tempat.

Undang-undang senjata sangat ketat di Brasil, tetapi tidak sulit untuk membeli senjata secara ilegal. Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro membuat senjata pengendali yang rileks menjadi landasan kampanyenya tahun lalu.

Penembakan hari Rabu memicu perdebatan di antara para pemimpin politik, dengan beberapa mengatakan guru-guru bersenjata bisa mencegah pembunuhan, sementara yang lain mengatakan menempatkan lebih banyak senjata di jalan-jalan Brasil hanya akan menyebabkan lebih banyak kematian.

Pakta untuk mati bersama

Rekaman kamera keamanan dari pintu masuk sekolah yang diterbitkan di situs web surat kabar O Globo menunjukkan Monteiro memasuki sekolah sekitar jam 9:30 pagi. Dia segera mengeluarkan pistol dari celana jinsnya dan menembak ke sekelompok delapan siswa, memukul setidaknya dua, yang menjatuhkan dua, yang menjatuhkan ke lantai.

Castro memasuki sekolah beberapa detik kemudian dan meletakkan panah dan ransel di lantai. Dia kemudian menarik keluar kapak dan menembaki mayat-mayat di tanah.

Para siswa masuk ke serambi pintu masuk, berlari ke Monteiro. Dia menjambak rambut seorang gadis dan meninju wajahnya beberapa kali.

Dia berhasil melarikan diri, dan para siswa dengan panik bergegas keluar dari sekolah.

Gonçalves, ibu rumah tangga yang tinggal di dekat situ, memberikan pelabuhan yang aman kepada beberapa siswa, termasuk seorang bocah lelaki yang tertembak di rahang. Pelajar yang terluka tidak dapat berbicara. “Aku meletakkan ponselku di tangannya dan dia mengetik, dengan tangan kotornya bergetar, bahwa dia ingin aku memanggil ibunya,” kata Gonçalves.

Salles mengatakan dua mantan itu orang-orang bersenjata itu menggunakan setidaknya satu kaliber .38 pistol dan speed loader, bersama dengan panah, pisau, busur panah dan panah dan beberapa koktail Molotov.

Polisi tiba delapan menit setelah penembakan dimulai, dan para penyerang sudah mati, kata Salles. Penyelidik mengatakan mereka memiliki perjanjian untuk mati bersama dalam serangan itu meskipun Globo TV, mengutip polisi, melaporkan bahwa Monteiro membunuh Castro, dan kemudian mengarahkan pistol ke dirinya sendiri.

Foto-foto TKP yang dirilis oleh polisi menunjukkan Monteiro, kepalanya terbaring dalam genangan darah, berpakaian hitam dengan parang terselip di celananya. Tubuh Castro terbaring di dekat tubuh Monteiro, dengan panah di tanah di antara keduanya.

Gubernur Sao Paulo Joao Doria berkata ketika dia berdiri di luar sekolah, “Saya terkejut dengan pemandangan yang saya lihat di dalam sekolah itu. Itu adalah hal paling menyedihkan yang pernah saya lihat dalam hidup saya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *